Iswadi Syahrial Nupin (31)

Pagi yang cerah, angin sepoi basah meningkahi rimbunnya pepohonan. Beberapa pemotor melaju kencang di jalanan menuju Kampus Unand. Seakan tak ingin terlambat mengikuti perkuliahan yang dimulai pukul delapan. Tepat disisi kiri gerbang kampus terlihat baliho besar dengan ucapan selamat datang yang ditujukan kepada Prof.Katherine Holt dan Prof.Zanariah Abdullah yang bertugas sebagai assesor The Royal Society Chemistry (RSC).

Katherine B. Holt adalah seorang ahli kimia Inggris dan profesor di University College London. Beliau menjabat sebagai Wakil Dekan Pendidikan di Departemen Matematika dan Ilmu Fisika. Penelitiannya menyelidiki pengembangan elektroda berbasis karbon dan elektrokatalisis. Zanariah Abdullah adalah Profesor dari Universiti Malaya (UM). Beliau memiliki kepakaran dalam sintesis kimia organik. Disamping itu, beliau pernah menjabat sebagai ketua Jurusan Ilmu Kimia di UM (2020-2022).

The Royal Society Chemistry adalah Organisasi Internasional dari Inggris yang mengakreditasi program studi sarjana dan magister bidang kimia, baik di Inggris dan juga Internasional. Akreditasi Internasional RSC berlaku selama lima tahun. Yang akan diakreditasi adalah Prodi S1 (Strata Satu) Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pasti Alam (FMIPA) Unand. Keuntungan akreditasi RSC bagi Prodi S1 (Strata Satu) Kimia FMIPA Unand adalah meningkatnya reputasi program Studi S1 (Strata Satu) Kimia FMIPA Unand sebagai penyelenggara pendidikan ilmu kimia yang diakui internasional kualitasnya; meningkatkan prospek Prodi S1 (Strata Satu)  Kimia FMIPA Unand untuk mendapatkan pendanaan pemerintah dan perusahaan ; Prodi S1 (Strata Satu) Kimia FMIPA Unand memiliki akses jaringan internasional sebagai konsultan kimia RSC membantu pengembangan kurikulum yang berkaitan dengan ilmu Kimia dan akreditasi RSC dinilai oleh industri sebagai cara untuk mengidentifikasi lulusan yang memenuhi syarat yang sesuai sehingga meningkatkan akses alumni mendapatkan peluang kerja (rsc.org, 27 September 2022).

Sebagai pihak yang diasesi, Prodi S1 (Strata Satu) Kimia FMIPA Unand seyogianya bersiap-siap menghadapi pertanyaan-pertanyaan dari assesor yang berkenaan dengan proses belajar mengajar. Dalam borang akreditasi RSC, Perpustakaan sebagai unsur penunjang akademik dipertanyakan perannya oleh asessor. Sosialisasi akreditasi RSC yang dilaksanakan oleh pimpinan Prodi S1 (Strata Satu) Kimia FMIPA Unand kepada Leni Marsih sebagai tim ad hoc perwakilan UPT.Perpustakaan Unand pada akreditasi RSC pada hari Jumat 23 September 2022 dapat dikatakan langkah yang tepat. Adanya koordinasi ini sangat memudahkan Prodi S1 (Strata Satu) Kimia FMIPA Unand untuk mencapai nilai akreditasi yang maksimal.

Kesiapan akreditasi RSC tersebut juga dibahas melalui Rapat Koordinasi Terbatas yang berlangsung tanggal 28 September 2022. Dalam rapat ini diputuskan bahwa staf UPT.Perpustakaan Unand stand by di ruang layanan masing-masing. Hal ini untuk mengantisipasi “sidak” assesor ke ruang layanan UPT.Perpustakaan Unand. Disamping itu staf UPT.Perpustakaan Unand diharapkan dapat berkoordinasi dengan Mahasiswa S1 (Strata Satu) Kimia FMIPA Unand yang ditunjuk oleh pimpinan Prodi Strata Satu (S1) Kimia FMIPA Unand yang akan melayani pertanyaan dari assesor seputar dinamika belajar mengajar.

Namun demikian, apabila akreditasi Prodi Strata Satu (S1) Kimia FMIPA Unand berlangsung sukses seyogianya UPT.Perpustakaan Unand diberikan plakat atau piagam tertulis yang berisi ucapan terima kasih dari Prodi Strata Satu (S1) Kimia FMIPA Unand sebagai tanda partisipasi UPT.Perpustakaan Unand dalam pelaksanaan akreditasi. Piagam penghargaan ini bertujuan untuk meningkatkan citra atau nilai akreditasi UPT.Perpustakaan Unand yang akan berlangsung tahun depan. Walaupun piagam penghargaan yang diperoleh UPT.Perpustakaan Unand tidak terdapat itemnya dalam akreditasi, akan tetapi melalui piagam ini assesor memahami bahwa UPT.Perpustakaan Unand berperan vital menyukseskan akreditasi Prodi di Universitas Andalas baik nasional mau pun internasional. Selayaknya perlu direnungkan quote Mahatma Gandhi, aktivis politik non kekerasan asal India. Relationships are based on four principles: respect, understanding, acceptance and appreciation. Hubungan itu didasarkan pada empat prinsip: rasa hormat, pengertian, penerimaan, dan penghargaan.

                                                                  Iswadi Syahrial Nupin

                                 Penulis Naskah Terbaik Inkubator Literasi Pustaka Nasional 2022

Sebagaimana yang telah diketahui bahwa status Unand telah menjadi Perguruan Tinggi Negeri Badan Hukum (PTNBH) paska ditetapkan melalui Peraturan Pemerintah (PP) 95 Tahun 2021 tentang PTNBH Unand.  Didalam PP tersebut dijelaskan secara gamblang tentang Pegawai Non PNS yang bekerja di Unand. Menurut Pasal 64 Paragraf 5 Ketenagaan disebutkan bahwa (1) Pegawai Unand terdiri atas Dosen dan Tenaga Kependidikan. (2) Pegawai yang dimaksud pada ayat (1) terdiri atas : a. Pegawai negeri sipil b.non pegawai negeri sipil (3) Hak dan kewajiban pegawai Unand non pegawai negeri sipil disetarakan dengan hak dan kewajiban pegawai Unand pegawai negeri sipil ..... dan seterusnya. Dari pernyataan tersebut jelas bahwa Pegawai Non PNS Unand memiliki hak disamping gaji yakni remunerasi dan tunjangan lain sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Unand. Pegawai Non PNS juga memiliki kewajiban yang sama dengan PNS di lingkungan Unand khususnya dalam melaksanakan tugas pokok organisasi (tupoksi) sesuai dengan pelayanan prima.

Pegawai Non PNS memiliki peran dan konstrubusi penting dalam meyukseskan kegiatan yang dilaksanakan oleh institusi yang menaunginya. Peran yang mereka lakukan adalah melaksanakan kegiatan yang telah ditentukan pada unit kerja sesuai tugas pokok organisasi. Konstribusinya dapat dilihat dari ide, gagasan dan pemikiran yang mereka sumbangkan pada organisasi baik lisan maupun tulisan.

Sebagai informasi, pegawai Unand yang bekerja di UPT.Perpustakaan Unand baik yang berstatus pustakawan dan non pustakawan sejak 2015 sampai 2022 telah berkurang sebanyak 20 orang. Apabila dilakukan analisis berdasarkan realita diatas dapat dijelaskan bahwa hampir sebanyak total staf UPT.Perpustakaan Unand yang ada saat ini telah resign , artinya jika dihitung dari bobot kerja yang dilakukan maka, setiap 1 orang mengerjakan pekerjaan 2 orang, bahkan ada yang mengerjakan pekerjaan 3 atau 4 orang.

Kondisi realita saat ini mengharuskan Staf UPT.Perpustakaan Unand baik PNS dan Pegawai Non PNS Unand menghandle pekerjaan staf yang resign. Ini merupakan beban yang sangat berat mengingat ada tuntutan yang sangat urgent agar UPT.Perpustakaan Unand mampu mempertahankan nilai A dalam akreditasi yang dilakukan Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (PNRI) dan meningkatkan status sebagai Kontributor terbaik 4 menjadi kontributor terbaik 1 dalam Indonesian One Search. Kurangnya jumlah staf UPT.Perpustakaan Unand berdampak pada tidak fokusnya staf terhadap pekerjaan yang ditugaskan karena menghandle pekerjaan yang seyogianya dilakukan oleh 3 atau 4 orang.

Kondisi UPT.Perpustakaan Unand yang kekurangan staf membuat Pegawai Non PNS mesti mengerjakan pekerjaan yang ditinggalkan oleh Eks. Tendik Perpustakaan, khususnya dibidang Layanan Automasi. Pekerjaan bidang automasi yang dihandle mencakup pekerjaan multimedia, pengolahan data, digitalisasi, koleksi perpustakaan digital, pengelolaan website dan pengembangan bidang layanan.

Berkaitan capaian kinerja Pegawai Non PNS UPT.Perpustakaan Unand secara umum dapat dikatakan  baik. Ini dibuktikan dengan dicapainya akreditasi A ditahun 2015, dan mempertahankan nilai A pada re-akreditasi UPT.Perpustakaan Unand yang diselenggarakan tahun 2018, dimana Pegawai Non PNS dilibatkan dalam tim akreditasi Perpustakaan. Disamping itu juga ikut menaikan pemeringkatan UPT.Perpustakaan Unand sebagai kontributor repository terbaik 4 dalam Anugerah Indonesia One Search 2021 dengan nama Nugra Jasadharma Pustakaloka.

Berdasarkan pengamatan dan penelitian penulis, Sebagai Contoh : salah satu Tendik NON PNS Berprestasi yang dimiliki Perpustakaan Universitas Andalas adalah dari Bagian Layanan Automasi yaitu saudara Beni Adri Yassin, S.Kom. Beliau adalah seorang sarjana Komputer yang memiliki peran dan kontribusi yang sangat besar bagi perpustakaan Universitas Andalas. Beliau bergabung dengan pustaka unand pada maret 2015 hingga sekarang. Beliau mengambil jurusan D3 Teknik Komputer di Politeknik Negeri Padang pada tahun 2011 hingga 2014, dan melanjutkan studi Strata 1 di STMIK Indonesia pada tahun 2016 hingga 2018.

Diantara Prestasi Saudara Beni Adri Yassin, S.Kom selama berkiprah di UPT Perpustakaan Universitas Andalas adalah :

  1. TIM Penyusunan Borang Akreditasi yang Membawa UPT Perpustakaan Meraih Akreditasi A Pada Desember 2015
  2. Peserta Terbaik 1, Lomba Mengasah Tingkat Kefokusan dan Lomba Kekompakan TIM dalam Kegiatan Outbound Perpustakaan Tahun 2016
  3. TIM Penyusun Borang Re-Akreditasi dan Membawa UPT Perpustakaan Mempertahankan Akreditasi A, pada November 2018.
  4. Pustakawan Terbaik 1 Tahun 2019 dalam acara Dies Natalis Universitas Andalas.
  5. Menerbitkan sebuah buku yang berjudul Antologi Kepustakawanan Era Disrupsi, dll.

Jika dilakukan penelitian dengan cermat, kinerja dan prestasi tenaga Non PNS secara keseluruhan dilingkungan UPT Perpustakaan Unand sangat besar terhadap kesuksesan dan perkembangan perpustakaan, bahkan jika dilakukan perbandingan dari sisi kemampuan bekerja dan potensi keahlian, pegawai Non PNS sangatlah potensial. Tidak tertutup kemungkinan juga jika diamati pada bidang dan unit lain dilingkungan Unand, bahwasannya kinerja yang diberikan oleh tenaga Non PNS sangatlah besar. Perlu adanya peningkatan Salary yang layak, Reward, tunjangan kinerja serta Beasiswa kejenjang pendidikan yang lebih tinggi, atas kontribusi yang diberikan.

Decision maker seyogianya mengapresiasi andil yang dilakukan oleh Tendik Non PNS di Perpustakaan Unand maupun dilingkungan fakultas Universitas Andalas.. Non est ad astra mollis e terris via, tidak ada jalan yang mudah dari bumi menuju bintang (Seneca, Filsuf Yunani Kuno).

            Setiap tahun para pegiat literasi dan pustakawan selalu memperingati Hari Literasi Internasional. Hari Literasi Internasional (International Literacy Day) atau Hari Aksara Internasional diperingati pada 8 September setiap tahun. UNESCO (United Nations Educational Scientific and Cultural Organization) telah memperingati Hari Literasi sejak 1967.

Tema peringatan hari literasi internasional kali ini adalah Transforming Literacy Learning Spaces. Peringatan ini akan menjadi kesempatan untuk memikirkan kembali pentingnya ruang belajar literasi untuk membangun ketahanan dan memastikan pendidikan yang berkualitas, adil, dan inklusif untuk semua. Kegiatan Hari Literasi Internasional ke 55  dipusatkan di Yaumosukro, Pantai Gading yang diselenggarakan pada 8 s.d 9 September 2022. Kegiatan ini dilaksanakan secara online dan offline. Perayaan Hari Literasi Internasional 2022 memberikan penghargaan Hadiah Literasi Internasional UNESCO kepada pegiat literasi di seluruh dunia.

Bicara literasi tentu membahas tentang kemampuan individu dalam memahami informasi saat melakukan proses membaca dan menulis. Dalam perkembangannya, definisi literasi selalu berevolusi sesuai dengan tantangan zaman. Jika dulu definisi literasi adalah kemampuan membaca dan menulis. Saat ini, istilah Literasi sudah mulai digunakan dalam arti yang lebih luas. Dan sudah merambah pada praktik kultural yang berkaitan dengan persoalan sosial dan politik serta kebudayaan yang bermuara pada local wisdom. UNESCO mendefinisikan literasi sebagai seperangkat keterampilan nyata, terutama keterampilan dalam membaca dan menulis yang terlepas dari konteks yang mana keterampilan itu diperoleh serta siapa yang memperolehnya.

            Kegiatan peningkatan kemampuan literasi masyarakat telah dilaksanakan oleh Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (PNRI) dan juga perpustakaan lain di seluruh Kabupaten / Kota di Indonesia. Kegiatan memberikan pelatihan dan pengetahuan tentang literasi digelar terus menerus sejak pandemi Covid 19. Dengan mengangkat jargon transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial, PNRI dan Perpustakaan Provinsi serta Kabupaten/Kota berkomitmen dan serius peningkatan kapasitas dan kualitas SDM Perpustakaan dan masyarakat daerah terpencil dan tertinggal. Dalam kegiatan kongres International Federation of Library Associations and Institutions (IFLA) yang jamak disebut World Library and Information Congress (WLIC) ke-87 pada 26-29 Juli 2022 di Dublin, Irlandia dengan mengusung tema dengan tema Inspire, Engage, Enable, Connect (Perpusnas.go.id, 27 Juli 2022).

Di sela-sela WLIC 2022 diadakan pula pertemuan antara Kepala Perpustakaan se dunia dalam Conference of Director of National Libraries (CDNL). Pertemuan tersebut bertujuan untuk saling mengenalkan para pimpinan perpustakaan dan membahas isu-isu menarik bidang perpustakaan, kepustakawanan, sosial, dan budaya. Sesi ini dibagi dalam beberapa grup, dan para Kepala Perpustakaan saling bertukar cerita mengenai perpustakaan di negara masing-masing.

Kepala PNRI berkisah tentang keberhasilan program Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial yang merupakan upaya penguatan literasi melalui pemberdayaan masyarakat untuk peningkatan kesejahteraan. “Kepala Perpustakaan Nasional Prancis, Polandia, dan Bosnia Herzegovina. memberikan apresiasi yang luar biasa dan atas program-program yang telah dilakukan dan dicapai oleh PNRI,” urainya.

Dilansir dari situs Katadata Online, Katadata Insight Center (KIC) dan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) melakukan survei tentang literasi digital Indonesia pada 2021. Hasilnya, indeks literasi digital Indonesia berada di level 3,49 pada 2021. Angka tersebut menempatkan indeks literasi digital Indonesia masih berada dalam kategori sedang dengan skala skor indeks 0-5. Terdapat empat pilar yang menjadi komponen dalam penghitungan indeks literasi digital tersebut. Digital Culture memperoleh skor tertinggi, yakni sebesar 3,9. Diikuti Digital Ethics dengan skor 3,55, kemudian Digital Skills dengan skor 3,44, dan terendah, Digital Safety dengan skor 3,1.

Literasi Indonesia yang berstatus kategori sedang tersebut dapat ditingkatkan menjadi lebih baik lagi. Salah satu cara yakni memberdayakan Pustakawan Perguruan Tinggi agar turun ke bawah melakukan pengabdian kepada masyarakat. Pustakawan Perguruan Tinggi seperti Pustakawan Universitas Andalas (Unand) seyogianya diberikan ruang untuk berkiprah melakukan transfer pengetahuan kepada masyarakat nagari. Bukan zamannya lagi Pustakawan Unand berada dibelakang tumpukan buku seperti dekade 70an. Zaman telah berubah Pustakawan Unand harus menjadi agen perubahan dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat nagari dengan program Librarian Goes To Nagari.

Tentunya kegiatan Librarian Goes To Nagari ini akan dapat diejawantahkan apabila Lembaga Pengabdian kepada Masyarakat (LPM) Unand melakukan kerjasama dengan UPT.Perpustakaan Unand yang didasari akan kesadaran bahwa peningkatan indeks literasi nasional adalah tanggung jawab bersama sebagai anak bangsa. Kebijakan pengabdian kepada masyarakat tentunya berpulang kepada pemangku kepentingan. Unand sebagai Perguruan Tinggi Negeri Badan Hukum (PTNBH) memiliki otoritas penuh untuk memberdayakan Pustakawan dalam kegiatan pengabdian kepada masyarakat. Selayaknya kita renungkan kembali pesan Koffi Anan, Mantan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (1997-2006). Literacy is a bridge from misery to hope. Literasi adalah jembatan dari kesengsaraan menuju harapan.

 

                                                            Iswadi Syahrial Nupin, S.Sos; M.M

                                        Ketua Kelompok Pustakawan Universitas Andalas 2022-2025

Era kekinian menuntut seseorang untuk bekerja lebih giat dalam memenuhi kebutuhan fisiologis. Beban dan tanggung jawab kerja mengharuskan seseorang agar senantiasa meningkatkan kinerja semakin meningkat dan serius menyukseskan visi dan misi organisasi. Pustakawan Perguruan Tinggi memiliki peranan penting dalam menyukseskan visi dan misi organisasi yang menaunginya. Pustakawan Universitas Andalas (Unand) misalnya seyogianya berusaha untuk menyukseskan visi dan misi Unand yaitu Menjadi Universitas Terkemuka dan Bermartabat pada Tahun 2028. Misi Unand yakni :

  1. Menyelenggarakan pendidikan akademik dan profesi yang berkualitas, berkarakter serta berkesinambungan;
  2. Menyelenggarakan penelitian dasar dan terapan yang inovatif untuk menunjang pembangunan dan pengembangan IPTEK serta meningkatkan publikasi ilmiah dan HAKI;
  3. Mendharmabaktikan IPTEK yang dikuasai kepada masyarakat;
  4. Menjalin jaringan kerjasama yang produktif dan berkelanjutan dengan kelembagaan pendidikan, pemerintahan dan dunia usaha di tingkat daerah, nasional dan internasional;
  5. Mengembangkan organisasi dalam meningkatkan kualitas tata kelola yang baik (good university governance) sehingga mampu beradaptasi dengan perubahan lingkungan strategis;
  6. Mengembangkan usaha-usaha, baik dalam bidang pendidikan, penelitian dan pengabdian masyarakat serta usaha lainnya yang berkaitan dengan core bisnis Unand yang dapat meningkatkan revenue.

Visi dan Misi Unand merupakan tanggung jawab seluruh sivitas akademika termasuk pustakawan yang juga tenaga kependidikan di Unand. UPT. Perpustakaan Unand sebagai unsur penunjang atau sumber belajar tetap memiliki tanggung jawab untuk menyukseskan proses belajar mengajar sehingga tercipta insan akademiki (baca:sarjana, magister dan doktor) yang mumpuni dalam bidangnya.

Beban dan tanggung jawab kerja yang berat tersebut terkadang “menjebak” Pustakawan sehingga merasa “paling” bertanggung jawab agar Unand sukses dan rankingnya dalam Webometrics. Beban kerja Pustakawan Unand yang meningkat ditunjukkan oleh job description yang rangkap mereka kerjakan. Hal ini dikarenakan Pustakawan Senior telah banyak yang pensiun (retirement) dan tidak adanya rekruitmen pustakawan untuk “menghandle” pekerjaan yang mereka tinggalkan. Apabila pustakawan tidak memiliki manajemen waktu kelamaan dapat pula pustakawan tersebut menjadi workaholic.

Dilansir dari wikipedia.com, adalah suatu kondisi dari seseorang yang mementingkan pekerjaan secara berlebihan dan melalaikan aspek kehidupan yang lain. Workaholic mempunyai kecanduan yang tidak sehat, dalam hal ini adalah kecanduan kerja, mengejar karier dan menganggap mereka adalah satu-satunya yang bisa mengerjakan pekerjaan dengan benar. Workaholic biasa disematkan kepada mereka yang menggilai sebuah pekerjaan. Setiap wilayah ataupun negara sudah pasti memiliki angkatan karyawan yang gila bekerja.

Berdasarkan data statistik yang mereka dapatkan dari Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan, penduduk Jepang, Kanada dan Meksiko disebut sebagai negara yang memiliki jam kerja minimal setengah jam lebih lama dari jam kerja standar yang dikeluarkan Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan setiap harinya, yakni 8,1 jam. Meksiko menduduki peringkat paling teratas dimana penduduknya rata-rata memiliki total jam kerja hampir 10 jam per hari. Meski begitu, negara ini juga memiliki rata-rata tingkat pekerjaan yang tidak dibayar, yakni sekitar 4,2 jam. Sementara itu, penduduk di negara Eropa disebut menjadi yang sebaliknya. Mereka memiliki jam kerja yang paling sedikit dibandingkan negara lainnya, khususnya penduduk Belgia yang rata-rata hanya bekerja maksimal 7,1 jam setiap hari.

Banyak orang kurang sepakat akan definisi workaholic atau gila kerja. Ada yang menyebutkan, workaholic itu muncul dikarenakan orang tersebut mencintai pekerjaannya, sehingga bersedia mengorbankan seluruh waktunya untuk pekerjaan itu. Tetapi, menurut Dr Randall S. Hansen, edukator dan penulis buku seputar motivasi, di masa sekarang workaholic bukan hanya sebatas rasa cinta terhadap pekerjaan. "Ini juga berkaitan dengan tuntutan finansial, sosial, dan juga teknologi. Tuntutan finansial membuat harus menghasilkan banyak uang untuk kebutuhan hidup, sehingga bisa jadi akan melakukan segala jenis pekerjaan dan mengorbankan waktu istirahat. Sementara tuntutan sosial lebih berkaitan pada budaya kerja masyarakat atau negara tertentu. Sedangkan tuntutan teknologi sedikit-banyak dipengaruhi oleh adanya e-mail, blackberry, hingga fasilitas lainnya. Otomatis, Anda tidak bisa beristirahat meskipun sudah di rumah," jelas Hansen.

Apabila seorang Pustakawan menjadi workaholic, akibatnya bisa berdampak buruk terhadap hidupnya. Misalnya saja, mudah stres dan frekuensi pertemuan dengan keluarga juga jadi berkurang. Survei yang dilakukan di Amerika Serikat memperlihatkan, 40 persen pekerja malah tidak ingin mengambil kesempatan untuk berlibur, karena takut ketinggalan pekerjaan saat kembali bekerja lagi. Padahal, liburan juga penting untuk menyeimbangkan kondisi pikiran dan jiwa seseorang. Ciri-ciri seseorang pengidap workaholic yaitu memiliki prinsip pekerjaan adalah prioritas utama, stres jika tidak bisa bekerja, mudah sakit, menjadikan kerja sebagai pelarian, tidak punya waktu untuk kehidupan pribadi (work-life balance), dan tak menyadari bahwa yang bersangkutan mengidap workaholic.

Workaholic berbeda dengan pekerja keras (hardworker). Hardworker memiliki motivasi ingin berkontribusi secara maksimal dalam pekerjaannya, namun tetap menyisihkan waktu untuk kehidupan sosial. Misalnya, pekerja keras masih mau diajak main futsal atau bersepeda santai setelah jam kerja bersama rekan-rekan pada hari tertentu. Kadang kala masih menyisihkan waktu hari Minggu untuk bersantai bersama keluarga ke pantai atau ke pegunungan.

Orang yang bekerja keras memang asyik dengan pekerjaannya, namun keasyikannya itu sangat alasan yakni untuk merealisasikan target-target yang dinamis. Siapapun yang membaca riwayat hidup Thomas Alva Edison, sang penemu listrik, akan menyimpulkan beliau sebagai pekerja keras. Kegiatan rutin beliau adalah membaca, bereksperimentasi, bertemu dengan orang lain, dan lain-lain. Nasihat Thomas Alva Edison yang sangat tepat di sini adalah: "Jangan hanya menenggelamkan diri pada kesibukan tetapi lupa menanyakan tujuan dari kesibukan itu." Pekerja keras akan menetapkan batas pada pekerjaan sehingga masih memiliki relasi dengan keluarga dan teman, serta melakukan aktivitas rekreasi. Disamping itu, pekerja keras dapat mengendalikan dirinya untuk tetap tenang dan mampu mengalihkan pikirannya pada hal-hal yang menyenangkan selain pekerjaannya.

Bila dilihat dari narasi diatas dimanakah posisi Pustakawan Unand?  Pustakawan Unand dapat diposisikan sebagai pekerja keras. Realitanya, Pustakawan Unand umumnya mengambil cuti tahunan setiap tahun. Meskipun Pustakawan Unand memiliki jiwa altruisme dalam melayani pemustaka namun Pustakawan Unand bukanlah workaholic. Perilaku workaholic biasanya diidap oleh buruh pabrik karena bos perusahaan menekankan target produksi tertentu sehingga apabila target perusahaan tidak terpenuhi maka yang bersangkutan akan terkena Pemutusan Hubungan Kerja (PHK). Demikian pula halnya dengan pemilik toko grosir yang memiliki pelanggan yang banyak. Adakalanya pemilik toko tersebut enggan menutup tokonya untuk sekedar berlibur akhir tahun menuju destinasi wisata yang viral di media sosial. Padahal tempat wisata yang dituju tidak begitu jauh dan tak sampai menguras isi dompetnya. The world is a book, and those who do not travel read only one page. Dunia adalah sebuah buku dan mereka tidak bepergian hanya karena membaca satu halaman. Demikian quote Saint Augustine, sang filosof Romawi Barat Abad ke 3 Masehi.

Tak semua orang tahu kapan istilah phubbing mulai populer dalam kehidupan bermasyarakat. Istilah phubbing berawal dari kata phone, artinya telepon, dan snubbing, yang bermakna menghina. Terminologi ini pertama kali muncul pada medio Mei 2012 lalu di Australia. Kala itu, sebuah biro iklan Australia menggunakan istilah phubbing untuk menggambarkan fenomena yang berkembang di era digital ini. Banyak orang mengabaikan teman dan keluarga yang berada tepat di depannya karena malah lebih asyik dengan ponselnya.

Phubbing adalah kata yang menggambarkan perilaku seseorang yang asyik dengan gadget ketika berhadapan dengan orang lain atau sedang berada di dalam pertemuan. Dilansir dari Healthline, salah satu penelitian membuktikan lebih dari 17 persen orang melakukan phubbing kepada orang lain, setidaknya empat kali sehari. Sementara itu, hampir 32 persen menjadi korban phubbing hingga dua sampai tiga kali sehari.

Phubbing mengganggu kemampuan untuk merasa benar-benar hadir dan terlibat dengan orang-orang di sekitarnya. Seseorang mungkin hadir secara fisik di hadapan orang lain namun dengan perhatian yang sepenuhnya teralihkan. Peralihan perhatian ini dilakukan dengan sengaja ketika kita mulai menggunakan smartphone, diniatkan atau tidak sama sekali. Riset membuktikan, chatting selama percakapan tatap muka, yang termasuk phubbing, membuat interaksi yang terjadi kurang mengesankan, Hal ini berdampak pada semua orang yang terlibat interaksi tersebut, bahkan pelaku phubbing. Phubbing, yang “notabene” merupakan penggunaan smartphone berlebihan, berdampak pada hubungan pribadi. Terbukti, phubbing menurunkan kepuasaan pernikahan karena konflik atas penggunaan smartphone tersebut. Studi lain membuktikan, pasangan yang kerap melakukan phubbing, pada satu sama lainnya, berisiko lebih tinggi mengalami depresi. Saat ini, hampir semua orang di seluruh dunia memiliki smartphone sehingga diprediksi perilaku phubbing akan semakin parah dan makin meluas.

 Efek Phubbing pada Kesehatan Mental

            Phubbing dapat memberikan pengaruh buruk bagi kesehatan mental termasuk bagi kalangan digital native dan digital immigrant. Korban phubbing mungkin merasa ditolak, dikucilkan, dan tidak penting. Hal yang tentunya bisa berdampak signifikan pada kesehatan mental seseorang. Akibatnya, phubbing menjadi ancaman serius bagi empat kebutuhan dasar manusia secara sosial yakni rasa memiliki, harga diri, keberadaan yang berarti, dan kontrol.

            Penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Applied Social Psychology menginformasikan, individu yang menjadi korban phubbing akhirnya terjerumus dalam pola perilaku serupa. Korban berusaha mengisi kekosongan interaksi yang terjadi dengan menggunakan smartphone-nya, yang akhirnya menjadi perilaku phubbing pula. Hal ini akhirnya menjadi lingkaran setan yang memperburuk kondisi hubungan sosial maupun mental semua pihak. Atas realitas tersebut dapat dikatakan phubbing juga memiliki kemampuan menular kepada korbannya.

Penting pula untuk memahami jika media sosial, yang cenderung dinikmati ketika phubbing, dapat memperburuk masalah mental. Media sosial mungkin memiliki dampak negatif pada kesehatan mental kita, menurut penelitian yang dipublikasikan di Computers and Human Behavior. Studi tersebut menemukan bahwa media sosial dapat memperburuk perasaan depresi, dan semakin sering kita menggunakannya maka semakin besar kemungkinan kita merasakan depresi atau kecemasan.

Tips mengatasi Perilaku Phubbing

            Menurut Wiguna (2022) dalam tulisannya yang berjudul Lakukan 3 Cara Ini untuk Mengurangi Kebiasaan Phubbing, dinyatakan bahwa  phubbing dapat diatasi dengan beberapa tips berikut ini :

Pertama, Tinggalkan ponsel. Penyebab utama seseorang melakukan phubbing adalah ponsel yang berada dalam jangkauan, seperti di dalam saku atau tas, ketika sedang berinteraksi dengan orang lain. Karena itu, salah satu solusi yang bisa dilakukan adalah meninggalkan ponsel untuk sejenak, seperti meninggalkan ponsel di rumah atau di dalam mobil. Hal ini akan mencegah seseorang untuk melakukan phubbing ketika berinteraksi dengan orang lain.

Kedua, Batasi Penggunaan Ponsel. Tidak bisa dinafikan bahwa ponsel memegang peranan penting pada era serba digital. Akan tetapi, hal tersebut bukan berarti bahwa ponsel tidak bisa dikurangi penggunaannya. Kebanyakan orang menggunakan ponsel untuk hal-hal yang tidak terlalu penting, seperti bermain media sosial atau game. Kebiasaan-kebiasaan tersebut dapat dikurangi untuk mengatasi kebiasaan phubbing.

Ketiga, Jangan memainkan ponsel ketika makan. Phubbing tidak hanya terjadi ketika seseorang tengah terlibat interaksi sosial. Ketika melakukan kegiatan lain, seperti makan, seseorang juga dapat melakukan phubbing. Beberapa orang bahkan tidak mampu menghabiskan makanannya tanpa memainkan ponsel. Karena itu, mencoba untuk menjauhkan ponsel ketika makan menjadi salah satu solusi untuk mengatasi kebiasaan phubbing.

            Sebagai perilaku anti sosial maka dalam organisasi Perpustakaan khususnya UPT.Perpustakaan Unand perlu dilaksanakan sikap anti Phubbing. Kebiasaan peserta rapat bidang terkadang masih saja memainkan handphone ketika pimpinan rapat sedang berbicara. Perilaku yang kurang baik ini sudah saatnya dirubah. Saatnya berpikir secara rasional dimana setiap apa yang kita kerjakan ada aturan dan tempatnya masing-masing. Bermain gadget tidak dilarang namun ada batasnya sehingga hubungan sosial tidak terganggu hanya karena teknologi. Kita seyogianya merenungkan kembali quote Alber Einstein pakar Fisika kondang. Technological progress is like an ax in the hands of a pathological criminal. Yang bermakna bahwa kemajuan teknologi seperti kapak di tangan seorang penjahat patologis.

Pada Hari Sabtu, 9 April 2022 yang bertepatan dengan 7 Ramadhan 1443 Hijriyyah, telah diselenggarakan iftar atau buka puasa bersama di Rumah Makan Silungkang. Rumah makan ini terletak di Simpang Haru. Pemilihan rumah makan tersebut sebagai lokasi kegiatan iftar karena akses ke lokasi yang mudah karena letaknya di pusat kota. Disamping itu rumah makan ini dilengkapi dengan fasilitas mushala dan tempat parkir yang relatif luas.

Acara iftar bersama yang diselenggarakan UPT.Perpustakaan Unand dihadiri oleh Staf UPT.Perpustakaan Unand baik Tenaga Kependidikan PNS (Pegawai Negeri Sipil) maupun Tenaga Kependidikan Non PNS (Pegawai Negeri Sipil). Sebagian staf UPT.Perpustakaan Unand mengikutsertakan keluarganya. Iftar dalam Bahasa Arab merujuk pada sebuah perjamuan berbuka puasa selama Bulan Ramadhan. Iftar adalah salah satu ibadah di bulan Ramadhan dan sering dilakukan oleh sebuah komunitas dan orang-orang yang berkumpul untuk berbuka puasa bersama-sama (Wikipedia). Dalam kegiatan iftar ini disediakan menu ta’jil. Makna ta’jil dalam Bahasa Arab yakni menyegerakan yang diambil dari kata ‘ajjala-yu’ajjilu. Penjelasan makna ta’jil ini dapat dilihat secara lengkap pada Kitab Fathul Bari pada Bab Khusus yang berjudul Bab Ta’jil Al Fithr yang artinya Bab Menyegerakan Berbuka Puasa. Menu ta’jil yang umum dalam masyarakat Indonesia biasanya kolak, sop buah, es cincau dan es campur. Akan semakin nikmat bila dilengkapi dengan beberapa butir kurma jenis khalas, lulu’ dan dabas yang berasal dari Uni Emirat Arab dan Irak atau pun kurma Mesir dan Tunisia yang biasa banyak ditemui di pasar tradisional.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia Online, soliditas mengandung makna keadaan solid (kukuh, berbobot dan sebagainya). Untuk menjaga soliditas organisasi tentu harus ada agenda dan momentum yang tepat untuk melakukan kegiatan secara bersama dengan melibatkan seluruh staf UPT.Perpustakaan Unand. Output yang diharapkan kedepan adalah timbulnya kekompakan , solidaritas yang tinggi dan mampu berkolaborasi dalam team work.

Kegiatan melaksanakan buka puasa bersama merupakan sesuatu yang sangat dianjurkan oleh Rasulullah Shalallahu’alaihi Wa Sallam karena terdapat berkah pada makanan yang akan dimakan bersama-sama. Hal ini didukung oleh Hadits riwayat Abu Dawud, “Apa kalian makan sendiri-sendiri?”. Para sahabat pun menjawab “iya” Rasulullah lalu menyarankan para sahabat untuk makan bersama-sama. Beliau bersabda, “Makanlah kalian bersama-sama, bacalah bismillah, maka Allah akan memberikan berkah kepada kalian semua”.

Buka puasa bersama di Bulan Ramadhan memiliki dampak positif bagi Pustakawan di UPT.Perpustakaan Unand. Buka puasa bersama dapat membentuk rasa kebersamaan dan menjalin komunikasi dengan rekan sejawat termasuk juga dengan staf UPT.Perpustakan Unand lainnya.

Berikut ini adalah manfaat buka puasa bersama bagi Pustakawan UPT.Perpustakan Unand :

Pertama, Mempererat Silaturahmi. Buka puasa bersama sangat baik untuk mempererat tali silaturahmi. Kesempatan ini biasanyan digunakan untuk memperkuat persaudaraan dengan rekan sejawat. Hal ini berdasarkan dalil Al-Qur’an Surat An Nisa ayat 1 yang artinya, “Hai sekalian manusia bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu dan daripadanya Allah ciptakan isterinya dan daripada keduanya Allah memperkembangbiakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah dengan (mempergunakan) namaNya kamu saling meminta satu sama lain dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.”

Kedua, Sarana interaksi positif. Dengan memanfatkan momentum buka puasa bersama rekan sejawat, diharapkan sesama rekan sejawat dapat saling berinteraksi secara positif. Paling tidak disetelah buka puasa sebelum pulang ke rumah masing-masing ada gagasan baru untuk organisasi yang perlu disampaikan kepada pimpian UPT.Perpustakaan Unand sehingga kedepan gagasan tersebut difollow up menjadi event paska Idul Fithri 1443 Hijriyyah.

Ketiga, Memperpanjang usia. Memperpanjang usia. Berbuka puasa bersama dapat memperpanjang usia karena aktivitas ini dapat dijadikan sebagai momen untuk saling mendoakan, berbagi perasaan, atau curhat dan meredakan stres, saling mendoakan, saling menghilangkan beban pikiran. Berkumpul dan bercanda bersama dapat meluapkan sebagian masalah hidup. Perasaan bahagia dapat menghindarkan individu daripada terserang penyakit ganas.

Keempat, Mencairkan Hubungan. Dengan berbuka puasa bersama hubungan yang tegang antara satu dengan yang lain karena perbedaan kepentingan bisa mencair dan membaik.

Kelima, Mengisi Waktu Luang. Mengisi waktu luang dengan rekan sejawat dapat membunuh kebosanan dan mungkin dari mengobrol tersebut didapatkan ide untuk saling bertukar pikiran dalam hal yang positif.

Keenam, Mengurangi Resiko Terkena Alzheimer Dementia. Manfaat buka puasa lainnya adalah dapat terhindar dari penyakit Alzheimer Dementia. Penyakit ini ditandai dengan menurunnya kemampuan untuk mengingat seseorang dan kemampuan untuk membuat keputusan.

InsyaAllah iftar bersama ini menjadi agenda tetap kegiatan penguatan soliditas organisasi UPT.Perpustakaan Unand selama bulan suci Ramadhan. Bila perlu acara ini diselenggarakan di UPT.Perpustakaan Unand dengan harapan seluruh staf UPT.Perpustakan Unand membawa keluarganya masing-masing sehingga terbina keakraban antara sesama keluarga besar staf UPT.Perpustakaan Unand. Lebih afdhal lagi apabila sebelum buka puasa bersama dilakukan kuliah lima belas menit (Kulibas) yang bertujuan untuk meningkatkan wawasan keislaman yang berkaitan dengan ibadah shaum Ramadhan.

Fasting is not about a diet of burning calories. It’s about burning ego, pride, and sins, ibadah puasa bukanlah sekedar diet untuk membakar kalori. Tapi lebih kepada membakar ego, kesombongan dan dosa. Semoga kita semua mendapatkan rahmat, pengampunan dan itqun minan nar (pembebasan dari api neraka) dari Allah Subhanahu wata’ala. 

Didalam mukaddimah Undang-undang Dasar 1945 pada alenia ke 4 dinyatakan, “......melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa,.....”. Pada alenia tersebut tertulis kata mencerdaskan kehidupan bangsa. Mencerdaskan kehidupan bangsa merupakan salah satu amanah para pendiri bangsa (founding fathers) setelah kemerdekaan Republik Indonesia. Prof. Sri Edi Swasono (2005) menjelaskan bahwa maksud “Mencerdaskan kehidupan bangsa” adalah kehidupannya yang dicerdaskan, bukan sekedar kemampuan otaknya. Mencerdaskan kehidupan bangsa lebih merupakan konsepsi budaya daripada konsepsi biologis-genetika. Para founding father menolak sikap dan perilaku ke-inlander-an, yaitu sikap hidup sebagai inlander, sebagai yang terjajah, terbenam harga dirinya, penuh unfreedom atau keterbelengguan diri. Kehidupan yang cerdas menuntut kesadaran harga diri, harkat, dan martabat, kemandirian memiliki innerlijke beschaving, tahan uji, pintar dan jujur.

Cerdas literasi sosial merupakan tuntutan di Era Revolusi Industri 4.0. Literasi sosial didefinisikan kemampuan anak usia dini untuk berinteraksi, memelihara, dan membangun hubungan dengan orang lain. Kegiatan literasi sosial tidak hanya melibatkan guru PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) akan tetapi juga aktivis literasi dan pustakawan. Literasi sosial melibatkan kemampuan mengetahui dan mengekspresikan emosi sendiri dengan sukses. Literasi sosial juga disebut kecerdasan sosial atau literasi emosional (Hamilton, 2006). Realitas ini sesuai dengan pernyataan Hurlock (1978),  bahwa kecerdasan sosial dalam hal ini literasi sosial merupakan perolehan kemampuan berperilaku yang sesuai dengan tuntutan sosial. Literasi sosial difokuskan untuk meningkatkan keterampilan sosial anak. Karena pentingnya keterampilan sosial anak, maka anak perlu belajar dan praktek keterampilan sosial. Dalam riset yang dilakukan oleh Alexander dan Entwisle, ditemukan hasil bahwa anak yang mampu dalam keterampilan sosial mempengaruhi akademik mereka sebaik perilaku sosialnya (dalam Kostelnik, 1999).

Berikut ini dijelaskan tentang tahapan literasi sosial bagi anak khususnya usia dini :

Pertama, Literasi sosial dimulai dengan penyajian materi pola asuh anak usia dini, dengan mengundang orangtua untuk menjelaskan tentang pola pengasuhan anak usia dini kaitannya dengan peningkatan kemampuan literasi sosial anak. Kegiatan ini dilanjutkan dengan tanya jawab, brainstorming, diskusi kelompok, dan umpan balik hasil diskusi.

Kedua, Penguatan literasi sosial anak usia dini melalui cerita tentang kehidupan hewan untuk membangkitkan kemampuan literasi sosial yang sekaligus imajinasi anak tentang dunia sekelilingnya dengan menirukan suara binatang sekaligus memberi penguatan nilai-nilai kerjasama. Kegiatan tahap kedua ini didukung dengan gambar hewan secara seri/berurutan.

Ketiga, Penguatan literasi sosial anak usia dini melalui kegiatan bermain. Penguatan literasi sosial anak usia dini ini dengan metode bermain seperti menjala ikan atau menyusun kayu-kayu kecil yang kemudian menjadi bangunan. Permainan ini mendidik anak untuk berkolaborasi dengan baik, dan mau bermain dengan siapa saja tanpa pandang bulu. Dengan demikian literasi sosial anak diharapkan semakin kuat dan berkembang baik.

Agar kegiatan literasi sosial yang dilaksanakan di TBM berjalan dengan baik maka perlu adanya wadah atau forum masyarakat pegiat literasi. Hal ini sesuai dengan Rancangan Peraturan Daerah Provinsi Sumatera Barat Nomor 1 Tahun 2022 tentang Perpustakaan BAB X Peran serta Masyarakat Pasal 78 ayat 2 yang berbunyi, Dalam rangka mendorong peran serta masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1), Pemerintah Daerah melalui Perangkat Daerah dapat memfasilitasi terbentuknya wadah atau forum masyarakat penggiat literasi atau masyarakat gemar membaca. Yang menjadi pertanyaan dalam pasal ini tentang adanya redaksi memfasilitasi, apakah forum masyarakat pegiat literasi ini hanya mendapatkan fasilitas berupa legalitas organisasi secara hukum an sich, atau mendapat bantuan dana operasional dari Pemerintah Provinsi Sumatera Barat?. Semoga isu ini dapat dituntaskan dengan segera. Kegiatan Literasi sosial ini seyogianya juga diperluas dengan pemahaman aktivitas literasi informasi kepada khalayak. Oleh karena itu perlu kolaborasi yang baik antara pustakawan dengan aktivis literasi.

            Poin kerjasama yang perlu dibangun antara Pustakawan dengan Aktivis Literasi adalah sebagai berikut :

Pertama, membentuk forum masyarakat pegiat literasi yang pengurusnya adalah pustakawan dan aktivis literasi. Tujuanya agar transformasi ilmu pengetahuan dan sharing knowledge antara Pustakawan dan Aktivis Literasi berlangsung dengan baik.

Kedua, mengadakan pelatihan yang diinisiasi oleh organisasi Pustakawan terkait dengan tata kelola koleksi. Pustakawan dapat membagikan ilmunya kepada pengelola Taman Bacaan Masyarakat yang pengelolanya adalah aktivis literasi. Pustakawan yang menjadi narasumber otomatis memperoleh angka kredit yang dapat digunakan untuk kenaikan pangkat / jabatan. Pengenalan SLIMs (Senayan Library Management Systems) sangat penting bagi aktivis literasi dan perlu diterapkan pada Taman Bacaan Masyarakat.

Ketiga, bekerjasama dengan pemangku kebijakan di daerah dalam membentuk Taman Bacaan Masyarakat atau Perpustakaan Nagari apabila diwilayah tersebut tidak terdapat Taman Bacaan Masyarakat dan juga Perpustakaan Nagari. Untuk itu diperlukan pendekatan yang baik dengan pemangku kebijakan di daerah sehingga Perpustakaan Nagari atau Taman Bacaan Masyarakat dapat dibina oleh forum masyarakat pegiat literasi.

Apabila ketiga kerjasama diatas berjalan dengan baik maka bukan tidak mungkin di Sumatera Barat terbentuk Masyarakat Sadar Literasi Informasi. Penguatan budaya literasi adalah kunci memajukan Indonesia. Demikian kata Lenang Menggala inisiator Gerakan Menulis Buku Indonesia..

Setiap orang yang bekerja di kantor pasti akan mengalami stress kerja. Tak terkecuali Pustakawan. Perubahan software penginputan data koleksi lama digantikan yang terbaru membuat pustakawan harus kembali mempelajari aturan input data baru agar dapat bekerja dengan baik. Bagi digital immigrant yang kurang ahli atau tidak memiliki interes untuk belajar penginputan data, otomatis membuat yang bersangkutan mengalami stres kerja. Stres kerja juga terjadi akibat beban kerja yang meningkat karena tanggung jawab yang besar atau memaksakan diri untuk mencapai target tertentu untuk mencapai tujuan organisasi.

Yoder dan Staudohar (1982) mendefinisikan job stress refers to a physical or psychological deviation from the normal human state that is caused by stimuli in the work environment. Kurang lebih memiliki arti yakni suatu tekanan akibat bekerja juga akan mempengaruhi emosi, proses berpikir dan kondisi fisik seseorang, di mana tekanan itu berasal dari lingkungan pekerjaan tempat individu tersebut berada. Emosi ini terbentuk kemungkinan berasal dari job burn out. Job burn out adalah perasaan lelah saat harus bekerja atau melakukan hal-hal yang berhubungan dengan pekerjaan. Rasa lelah bekerja ini bisa jadi berbentuk fisik maupun emosional yang melibatkan berkurangnya perasaan bangga dan puas atas capaian yang dihasilkan dalam pekerjaan. Proses berfikir yang terlalu rumit dan njelimet membuat kondisi otak menjadi lelah. Disamping itu juga lantaran yang bersangkutan memiliki penyakit bawaan ditambah lagi beban kerja yang meningkat membuat yang bersangkutan stress.

Dilansir dari Accurate Online, manajemen stress adalah suatu cara atau metode penanganan gangguan psikologis yang ditujukan untuk mengendalikan tingkat stress individu, khususnya stres kronis. Beberapa ahli ada yang menjelaskan bahwa manajemen stress adalah suatu kemampuan dalam menggunakan sumber daya manusia secara efektif untuk bisa mengelola dan juga mengatasi gangguan serta kekacauan mental serta emosional yang terjadi karena adanya respon atau tanggapan.

Menyigi manajemen stres bertujuan untuk memperbaiki kualitas hidup yang lebih baik. Secara umum, stress mampu mempengaruhi cara pikir dan emosi setiap orang. Bila tekanan yang dialami oleh seseorang ternyata sangat besar, hal tersebut akan mengancam kemampuan setiap orang dalam menghadapi kondisi dan situasi dari lingkungannya.

Faktor penyebab stres kerja dapat dibagi menjadi dua yaitu penyebab stres dari internal maupun eksternal. Berikut ini dijelaskan penyebab stres internal (dalam diri) :

Pertama, Workaholic (Gila Kerja). Workholic adalah orang yang melakukan pekerjaan secara kompulsif dan sangat kerap mengorbankan waktu tidur serta keluarganya sehingga mengakibatkan tekanan dalam jiwanya.

Kedua, Fixed Mindset, yakni mereka yang memiliki pikiran sempit dan kaku. Umumnya mereka memiliki banyak pikiran dan kaku atau tidak berpikir sama sekali secara normal.

Ketiga, Pikiran Negatif, hal tersebut ditandai dengan adanya cara pikir yang pesimistis, berlebihan mengkritik diri sendiri dan menganalisis sesuatu secara berlebihan.

Keempat, Gaya hidup dan juga kebiasaan buruk, seperti begadang, minum alkohol, kafein, perokok, dan sebagainya.

Adapun faktor penyebab stres eksternal (luar diri) yaitu :

Pertama, Peristiwa penting yang terjadi dalam hidup seseorang, seperti meninggalnya orang yang dikasihi, kehilangan pekerjaan, perceraian, putus cinta, dan sebagainya.

Kedua, Adanya interaksi sosial, seperti perlakukan kasar dari orang lain, sikap agresif dari orang lain, intimidasi dari pihak yang lebih berkuasa, dan sebagainya

Ketiga, Di dalam perusahaan, seperti deadline pekerjaan yang ketat, intimidasi dari pihak atasan atau rekan kerja, peraturan yang terlalu kaku, dan sebagainya.

Keempat, Kecerobohan sendiri, seperti lupa menyimpan kunci, lupa mematikan listrik, rusaknya peralatan, dan sebagainya.

Agar stres kerja dapat di manage dengan baik oleh pustakawan ada beberapa langkah yang harus dilakukan :

Pertama, Melakukan Pendekatan Individual. Pendekatan individual sangat diperlukan untuk menentukan keberhasilan manajemen stress di dalam suatu Perpustakaan. Ada baiknya dilakukan penerapan manajemen waktu secara baik dan tepat, meningkatkan waktu olahraga, melatih diri agar lebih rileks, memperluas sosialisasi.

Kedua, Melakukan Pendekatan Organisasional. Pendekatan organisasional dilakukan untuk mengelola stress di Perpustakaan. Umumnya dilakukan dengan cara :

a)      Membuat iklim Perpustakaan yang lebih mendukung

b)      Meminimalisir konflik antara sesama staf Perpustakaan.

c)      Menetapkan tujuan organisasi secara lebih realistis

d)      Mengatur job description para Pustakawan

e)      Melakukan perbaikan komunikasi dari dalam Perpustakaan

Ada beberapa langkah yang dilakukan untuk menerapkan manajemen stres di Perpustakaan :

Pertama, Identifikasi Perilaku dan Kebiasaan yang Bisa Menyebabkan Stress. Stress yang terjadi di lingkungan kerja tidak hanya terjadi karena adanya pekerjaan yang menumpuk dan tidak bisa terselesaikan saja. Tapi, stress juga bisa disebabkan karena permasalahan yang ada di rumah, seperti adanya konflik dengan teman, anggota keluarga, hutang yang besar, atau masalah lainnya. Berbagai teori psikologi mengatakan stress dapat diatasi dengan menulis atau bercerita pada pimpinan. Pimpinan Sumber Daya Manusia (SDM) mungkin tidak bisa ikut campur dalam kehidupan pribadi Pustakawan, tapi setidaknya dengan bertukar pikiran dapat diketahui solusi dari masalah yang terjadi.

Kedua, Menyediakan Fasiltas Olahraga di Perpustakaan. Ada beberapa Perpustakaan yang menyediakan meja pimpong yang dapat digunakan Pustakawan untuk berolahraga dikala senggang. Cara ini dapat dijadikan saran untuk Kepala Perpustakaan dalam menyediakan fasilitas yang tujuannya mengurangi stres Pustakawan. Dengan adanya fasilitas olahraga, maka Pustakawan akan mampu mengurangi kebiasaan mengatasi stress dengan cara yang tidak sehat seperti minum minuman beralkohol. Olahraga juga diklaim mampu mengatasi fokus dan meningkatkan konsentrasi Pustakawan.

Ketiga, Menyediakan Agenda untuk Outbond. Outbond atau Mancakrida adalah bentuk pembelajaran perilaku kepemimpinan dan manajemen di alam terbuka dengan pendekatan yang unik dan sederhana tetapi efektif karena pelatihan ini tidak sarat dengan teori-teori melainkan langsung diterapkan pada elemen-elemen yang mendasar yang bersifat sehari-hari, seperti saling percaya, saling memperhatikan serta sikap proaktif dan komunikatif.

Pustakawan dituntut mampu memanage stress sehingga sukses dalam menggapai puncak kariernya. Stres tidak diciptakan oleh peristiwa-peristiwa dalam hidupmu tetapi oleh reaksimu terhadapnya. Demikian  quote James Pierce, aktor kondang Amerika Serikat.

Halaman 1 dari 3