Iftar bersama sebagai upaya meningkatkan soliditas Pustakawan Universitas Andalas (Unand)

22 April 2022

Pada Hari Sabtu, 9 April 2022 yang bertepatan dengan 7 Ramadhan 1443 Hijriyyah, telah diselenggarakan iftar atau buka puasa bersama di Rumah Makan Silungkang. Rumah makan ini terletak di Simpang Haru. Pemilihan rumah makan tersebut sebagai lokasi kegiatan iftar karena akses ke lokasi yang mudah karena letaknya di pusat kota. Disamping itu rumah makan ini dilengkapi dengan fasilitas mushala dan tempat parkir yang relatif luas.

Acara iftar bersama yang diselenggarakan UPT.Perpustakaan Unand dihadiri oleh Staf UPT.Perpustakaan Unand baik Tenaga Kependidikan PNS (Pegawai Negeri Sipil) maupun Tenaga Kependidikan Non PNS (Pegawai Negeri Sipil). Sebagian staf UPT.Perpustakaan Unand mengikutsertakan keluarganya. Iftar dalam Bahasa Arab merujuk pada sebuah perjamuan berbuka puasa selama Bulan Ramadhan. Iftar adalah salah satu ibadah di bulan Ramadhan dan sering dilakukan oleh sebuah komunitas dan orang-orang yang berkumpul untuk berbuka puasa bersama-sama (Wikipedia). Dalam kegiatan iftar ini disediakan menu ta’jil. Makna ta’jil dalam Bahasa Arab yakni menyegerakan yang diambil dari kata ‘ajjala-yu’ajjilu. Penjelasan makna ta’jil ini dapat dilihat secara lengkap pada Kitab Fathul Bari pada Bab Khusus yang berjudul Bab Ta’jil Al Fithr yang artinya Bab Menyegerakan Berbuka Puasa. Menu ta’jil yang umum dalam masyarakat Indonesia biasanya kolak, sop buah, es cincau dan es campur. Akan semakin nikmat bila dilengkapi dengan beberapa butir kurma jenis khalas, lulu’ dan dabas yang berasal dari Uni Emirat Arab dan Irak atau pun kurma Mesir dan Tunisia yang biasa banyak ditemui di pasar tradisional.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia Online, soliditas mengandung makna keadaan solid (kukuh, berbobot dan sebagainya). Untuk menjaga soliditas organisasi tentu harus ada agenda dan momentum yang tepat untuk melakukan kegiatan secara bersama dengan melibatkan seluruh staf UPT.Perpustakaan Unand. Output yang diharapkan kedepan adalah timbulnya kekompakan , solidaritas yang tinggi dan mampu berkolaborasi dalam team work.

Kegiatan melaksanakan buka puasa bersama merupakan sesuatu yang sangat dianjurkan oleh Rasulullah Shalallahu’alaihi Wa Sallam karena terdapat berkah pada makanan yang akan dimakan bersama-sama. Hal ini didukung oleh Hadits riwayat Abu Dawud, “Apa kalian makan sendiri-sendiri?”. Para sahabat pun menjawab “iya” Rasulullah lalu menyarankan para sahabat untuk makan bersama-sama. Beliau bersabda, “Makanlah kalian bersama-sama, bacalah bismillah, maka Allah akan memberikan berkah kepada kalian semua”.

Buka puasa bersama di Bulan Ramadhan memiliki dampak positif bagi Pustakawan di UPT.Perpustakaan Unand. Buka puasa bersama dapat membentuk rasa kebersamaan dan menjalin komunikasi dengan rekan sejawat termasuk juga dengan staf UPT.Perpustakan Unand lainnya.

Berikut ini adalah manfaat buka puasa bersama bagi Pustakawan UPT.Perpustakan Unand :

Pertama, Mempererat Silaturahmi. Buka puasa bersama sangat baik untuk mempererat tali silaturahmi. Kesempatan ini biasanyan digunakan untuk memperkuat persaudaraan dengan rekan sejawat. Hal ini berdasarkan dalil Al-Qur’an Surat An Nisa ayat 1 yang artinya, “Hai sekalian manusia bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu dan daripadanya Allah ciptakan isterinya dan daripada keduanya Allah memperkembangbiakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah dengan (mempergunakan) namaNya kamu saling meminta satu sama lain dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.”

Kedua, Sarana interaksi positif. Dengan memanfatkan momentum buka puasa bersama rekan sejawat, diharapkan sesama rekan sejawat dapat saling berinteraksi secara positif. Paling tidak disetelah buka puasa sebelum pulang ke rumah masing-masing ada gagasan baru untuk organisasi yang perlu disampaikan kepada pimpian UPT.Perpustakaan Unand sehingga kedepan gagasan tersebut difollow up menjadi event paska Idul Fithri 1443 Hijriyyah.

Ketiga, Memperpanjang usia. Memperpanjang usia. Berbuka puasa bersama dapat memperpanjang usia karena aktivitas ini dapat dijadikan sebagai momen untuk saling mendoakan, berbagi perasaan, atau curhat dan meredakan stres, saling mendoakan, saling menghilangkan beban pikiran. Berkumpul dan bercanda bersama dapat meluapkan sebagian masalah hidup. Perasaan bahagia dapat menghindarkan individu daripada terserang penyakit ganas.

Keempat, Mencairkan Hubungan. Dengan berbuka puasa bersama hubungan yang tegang antara satu dengan yang lain karena perbedaan kepentingan bisa mencair dan membaik.

Kelima, Mengisi Waktu Luang. Mengisi waktu luang dengan rekan sejawat dapat membunuh kebosanan dan mungkin dari mengobrol tersebut didapatkan ide untuk saling bertukar pikiran dalam hal yang positif.

Keenam, Mengurangi Resiko Terkena Alzheimer Dementia. Manfaat buka puasa lainnya adalah dapat terhindar dari penyakit Alzheimer Dementia. Penyakit ini ditandai dengan menurunnya kemampuan untuk mengingat seseorang dan kemampuan untuk membuat keputusan.

InsyaAllah iftar bersama ini menjadi agenda tetap kegiatan penguatan soliditas organisasi UPT.Perpustakaan Unand selama bulan suci Ramadhan. Bila perlu acara ini diselenggarakan di UPT.Perpustakaan Unand dengan harapan seluruh staf UPT.Perpustakan Unand membawa keluarganya masing-masing sehingga terbina keakraban antara sesama keluarga besar staf UPT.Perpustakaan Unand. Lebih afdhal lagi apabila sebelum buka puasa bersama dilakukan kuliah lima belas menit (Kulibas) yang bertujuan untuk meningkatkan wawasan keislaman yang berkaitan dengan ibadah shaum Ramadhan.

Fasting is not about a diet of burning calories. It’s about burning ego, pride, and sins, ibadah puasa bukanlah sekedar diet untuk membakar kalori. Tapi lebih kepada membakar ego, kesombongan dan dosa. Semoga kita semua mendapatkan rahmat, pengampunan dan itqun minan nar (pembebasan dari api neraka) dari Allah Subhanahu wata’ala. 

Read 1073 times Last modified on Jumat, 22 April 2022 11:30